Pameran teknologi dan gadget Mobile World Congress 2023 jelas merupakan edisi MWC paling seru dalam 3 tahun terakhir setelah pandemi mereda.

Namun, kontroversi baru muncul di ajang MWC 2023 yang diikuti oleh Huawei. Kali ini, Huawei menghadapi kemunduran lain.

Dikutip prokompim-subang.id, Senin (3/6/2023), Huawei dilaporkan berperilaku tidak menentu selama MWC 2023. Meskipun banyak upaya untuk pulih dari larangan dan sanksi AS, Huawei kini dituduh melacak pengunjung MWC 2023.

Sebagai referensi, menurut laporan tersebut, pengunjung booth Huawei yang sangat besar di MWC 2023 akan diminta untuk mengembalikan badge dan lanyard setelah keluar. Namun, tidak sedikit player yang pergi tanpa berpikir panjang dengan tali yang menempel di tubuh mereka.

Tali itu tampaknya memiliki wadah plastik kecil yang tidak boleh dibongkar. Beberapa orang menganggap pertunjukan itu terdengar seperti ajakan untuk mengurai orang.

Beberapa pengguna juga memutuskan untuk membongkarnya. Ternyata, mereka terkejut saat menemukan microchip, sejenis sinyal rendah yang bisa digunakan untuk melacak pergerakan.

Salah satu kemungkinannya adalah Huawei menggunakan teknologi Beacon di kiosnya. Melacak jarak hingga 70 meter menggunakan sinyal berdaya rendah.

Tetapi mengapa menggunakan teknologi ini di MWC 2023 tanpa persetujuan pengguna? Oleh karena itu, kemungkinan besar chip yang disematkan di tether hanya untuk pengumpulan data dan identifikasi minat pengguna.

Bagian belakang lencana Huawei menunjukkan departemen radio setempat untuk membantu Anda melacaknya.

“Dengan menggunakan teknologi RFID dan Bluetooth, kami mengumpulkan waktu ketika kartu Huawei digesek di pintu masuk ruang pameran Huawei, informasi waktu nyata dan waktu tinggal pengunjung di stan. Informasi ini dikumpulkan dan diproses untuk tujuan produk Huawei pengunjung. Satu-satunya tujuan menyelidiki minat dan meningkatkan kualitas layanan”.

Baca Juga  ASPADIN Mengatakan Mengabaikan Risiko Kesehatan Konsumen Dan Tidak Termasuk Air Kemasan Standar.

Sementara itu, Light Reading telah menghubungi Huawei. Huawei mengatakan pihaknya membagikan lencana yang hanya bisa digunakan di stan dan mengembalikannya kepada pengunjung saat mereka meninggalkan arena MWC.

Huawei berkata, “(Kami) tidak memerlukan pelacakan lokasi.”

Namun, tidak mengherankan jika hal ini membuat beberapa pengguna kesal. Banyak orang mengkritik Huawei karena kurangnya transparansi.

Situasinya bahkan lebih mengerikan bagi Huawei mengingat telah beberapa kali dituduh menyembunyikan perangkat lunaknya dan mengirim data pengguna ke China.

Huawei menyangkal semua tuduhan ini, tetapi itu tidak cukup untuk mencegah AS menjatuhkan sanksi berat terhadap perusahaan tersebut.

Situasi ini juga memalukan bagi GSMA, tetapi Huawei menyangkal memiliki bug pelacakan lokasi yang menyebabkan masalah.

“Tuduhan ini akan diselidiki, tapi belum ada detailnya,” katanya.

Karena MWC berbasis di Barcelona, ​​​​Spanyol, Eropa juga memiliki aturan untuk melindungi penggunanya.

Misalnya, perlindungan data umum memberi individu hak untuk mengetahui informasi apa yang dikumpulkan tentang mereka, dan UE juga perlu mengetahui untuk apa informasi dikumpulkan dan bagaimana informasi itu digunakan.

Tentu saja, cukup mengejutkan melihat seutas tali terkelupas. Namun, karena Huawei ingin pengguna menambatkan lagi setelah meninggalkan area tersebut, merek tersebut kemungkinan besar hanya menggunakan metode ini untuk melacak pergerakan saat berada di MWC.

Evaluasi masih tertunda. Selain itu, Huawei memiliki kehadiran yang sangat baik di MWC 2023.