Riot Games memperingatkan para gamer bahwa sejumlah cheat baru bermunculan setelah menjadi korban hack beberapa waktu lalu.

Riot telah mengungkapkan bahwa kode sumber untuk League of Legends (LoL) dan Teamfight Tactics (TFT) telah dicuri dalam serangan siber, bersama dengan kode untuk platform anti-cheat.

Riot turun ke Twitter untuk menyebut serangan awal pekan ini sebagai “serangan rekayasa sosial”, meyakinkan para pemain bahwa itu akan memberikan pembaruan tentang situasi setelah penyelidikan.

Menurut pengembang Valorant, kode sumber untuk LoL dan TFT, serta versi platform anti-cheat perusahaan yang lebih lama, telah terkena serangan dunia maya oleh grup anonim.

Mengutip balitteknologikaret.co.id pada Kamis (25 Januari 2023), Riot mengatakan telah menerima email tebusan dari pelaku serangan siber, namun tidak mau membayar.

Riot berkata, “Kami yakin bahwa tidak ada data pemain atau privasi pemain yang dikompromikan sebagai akibat dari kebocoran tersebut”.

Namun, Riot Games telah mengakui bahwa kode sumber yang diperoleh penyerang dapat menyebabkan cheat baru yang sedang dikembangkan untuk League of Legends dan TFT.

“Sejujurnya, paparan kode sumber apa pun dapat meningkatkan peluang munculnya cheat baru,” kata Riot Games.

Riot Games menambahkan, “Setelah serangan itu, kami mengevaluasi dampak anti-cheat dan bersiap untuk memperbaikinya sesegera mungkin jika perlu.”

Kode sumber yang diperoleh penyerang berisi beberapa fitur eksperimental, beberapa di antaranya mungkin tidak tersedia untuk umum.

“Sementara kami berharap beberapa mode permainan ini dan perubahan lainnya pada akhirnya akan tersedia untuk pemain, banyak dari konten ini masih dalam bentuk prototipe dan tidak ada jaminan bahwa konten ini akan dirilis,” kata Riot.

Riot Games menambahkan bahwa beberapa rilis konten mungkin tertunda karena penyelidikan yang sedang berlangsung. Perusahaan belum menentukan alamat mana yang akan terpengaruh.

Baca Juga  Rekomendasi Foto Profil WA Keren dan Aesthetic Terbaru

Namun, Riot mengatakan akan merilis laporan lengkap yang merinci teknik yang digunakan oleh penyerang dan bagaimana perusahaan gagal dalam keamanannya, serta langkah-langkah yang akan diambil untuk mencegah serangan serupa terjadi lagi.

Riot Games, pengembang dan penerbit Valorant dan League of Legends, dilaporkan telah mengkonfirmasi telah diretas oleh pihak yang tidak dikenal.

Perusahaan yang berbasis di Los Angeles itu mengungkapkan peretasan peretas dalam tweet dari akun Twitter resminya pada Jumat malam waktu setempat.

Sebagai tanggapan, perusahaan berjanji untuk memperbarui informasi yang ditemukan selama penyelidikan untuk para pemain setia.

Riot Games mentweet pada hari Minggu (22 Januari 2023), “Awal minggu ini, sistem pengembangan game kami diretas oleh peretas menggunakan metode rekayasa sosial.

“Kami tidak memiliki semua jawaban saat ini, tetapi kami menjamin bahwa tidak ada indikasi bahwa data pemain atau informasi pribadi telah dicuri oleh peretas,” tambah perusahaan tersebut.

Riot Games juga menyatakan bahwa peretasan tersebut secara langsung memengaruhi kemampuan mereka untuk merilis tambalan keamanan untuk beberapa game online saat ini.

Riot Games mengatakan, “Insiden ini memengaruhi kemampuan kami untuk merilis konten dalam game atau pembaruan keamanan. Tim sedang bekerja keras untuk menyelesaikan masalah ini.”

Peretasan Riot Games terjadi setelah penerbit video game besar lainnya, 2K Games, mengatakan pada September 2020 bahwa fitur meja bantuannya telah diretas.

Pada saat itu, peretas dapat menginfeksi pengguna 2K Games dengan malware. Sebulan kemudian, 2K mengirimkan email peringatan kepada pengguna bahwa data mereka telah dicuri dan dijual secara online.