Seorang mantan pejabat intelijen AS memperingatkan bahwa tempat peristirahatan dan kediaman Donald Trump di Florida, Mar-a-Lago, menjadi daya tarik bagi mata-mata asing.

The Washington Post melaporkan bahwa sebuah dokumen yang menggambarkan pertahanan pemerintah asing yang tidak diumumkan, termasuk kemampuan nuklirnya, adalah di antara banyak dokumen rahasia yang diambil Trump dari Gedung Putih ketika ia meninggalkan kantor pada Januari 2021.

Kami juga memiliki dokumentasi bermerek SAP untuk program akses khusus. Dokumen-dokumen ini sering berhubungan dengan operasi intelijen AS dan sangat dibatasi peredarannya, bahkan di antara pejabat administrasi terakreditasi dengan keamanan tinggi.

Yang paling mengkhawatirkan adalah ada kertas dengan cap dari Sistem Kontrol Humint HCS. Ini berisi intelijen manusia yang dikumpulkan dari agen negara yang bermusuhan. Dokumen ini dapat membahayakan nyawa Anda jika identitas Anda dicuri.

Menurut Guardian, direktur Badan Intelijen Nasional sedang meninjau penilaian kerusakan yang berfokus pada sensitivitas dokumen.

Pejabat AS mengatakan misi kontra intelijen FBI adalah untuk menilai siapa yang memiliki akses ke dokumen.

Mantan Direktur CIA John Brennan mengatakan kepada MSNBC, “Saya tahu bahwa pakar keamanan nasional di pemerintahan dan mantan rekan saya (mereka) menggelengkan kepala atas kerusakan yang dapat mereka timbulkan.”

“Saya yakin Mar-a-Lago telah menjadi sasaran intelijen Rusia dan badan intelijen lainnya dalam 18 atau 20 bulan terakhir. Jika mereka dapat membawa orang ke fasilitas itu, pergilah ke ruangan tempat dokumen itu berada dan buat salinannya. . , itu dok ini yang mereka lakukan.

Imigran berbahasa Rusia-Ukraina bergaul dengan kerabat Trump

Bulan lalu, Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir melaporkan bahwa para migran berbahasa Rusia dari Ukraina dapat berbaur dengan keluarga dan teman-teman mantan presiden di Mar-a-Lago.

Baca Juga  31 Emoji Baru Yang Bakal Dirilis Pada September 2022 Serta Artinya

Menyamar sebagai Anna de Rothschild, dia memperkenalkan dirinya sebagai pewaris dinasti Bank.

Inna Yashishin, putri seorang sopir truk yang berimigrasi ke Kanada, menghibur orang-orang di sekitarnya dengan cerita tentang kebun anggur, pertanian, dan tumbuh besar di Monako.

Dia bahkan bertemu langsung dengan mantan presiden itu, berfoto bersama di lapangan golf.

Tidak ada bukti bahwa Yashchyshyn adalah mata-mata, tetapi episode-episode tersebut menegaskan betapa mudahnya mencapai Mar-a-Lago.

Masuk tanpa izin

Selama masa kepresidenan Trump, dua wanita China ditangkap dengan tuduhan masuk tanpa izin di tempat yang berbeda.

Salah satunya, Yujing Zhang, memiliki empat ponsel, laptop, hard drive eksternal dan thumb drive, yang kemudian ditemukan mengandung malware.

Di kamar hotelnya, penyelidik menemukan sembilan drive USB, lima kartu SIM, dan “detektor sinyal” untuk mencari mikrofon atau kamera tersembunyi.

Dia dideportasi ke China pada tahun 2021 dengan tuduhan memasuki gedung terlarang secara ilegal dan membuat pernyataan palsu kepada pejabat federal.

Diundang atau tidak, tamu bukan satu-satunya masalah keamanan.

Organisasi Trump mencari 87 pekerja asing untuk bekerja di Mar-a-Lago pada tahun 2021, dengan upah mulai dari $ 11,96 per jam.

“Setiap badan intelijen asing yang kompeten, baik yang dimiliki oleh China, Iran atau Kuba, termasuk Rusia, tertarik untuk mendapatkan akses ke Mar-a-Lago,” kata mantan wakil direktur kontra intelijen FBI Peter Stzok. , untuk MSNBC.

Berita Lainnya Terkait Donald Trump